Ini Metode Diet Budwig yang Disebut Bisa Obati Kanker

Metode Diet Budwig (internet)

Metode Diet Budwig (internet)

Ketika seseorang didiagnosis menderita kanker, maka ia tentu berharap bisa melakukan apapun untuk bisa melawan penyakit mematikan ini. Bahkan jika harus menjalani terapi pendamping selain kemoterapi, maka pasien kanker tentu dengan senang hati akan melakukannya.

Nah, salah satu terapi komplementer untuk pengobatan kanker adalah diet Budwig yang dipopulerkan oleh dr. Johanna Budwig. Diet ini terutama berfokus pada minyak biji rami, keju cottage, dan jus buah. Pencipta diet ini, Dr. Johanna Budwig, percaya bahwa diet tinggi asam lemak tak jenuh memiliki kemampuan memberi energi sel-sel sehat, yang pada gilirannya mencegah kanker menyebar.

Dilansir dari laman Boldsky, orang yang mengikuti diet Budwig perlu mengonsumsi beberapa porsi flaxseed, minyak flaxseed, dan cottage cheese. Flaxseed sendiri adalah jenis biji-bijian dengan bentuk sedikit menyerupai biji bunga matahari. Warnanya kemerahan dengan rasa yang legit. Sedang cottage cheese adalah keju dengan cita rasa asam yang bertekstur lembut seperti krim yoghurt atau krim kefir.

Selain tiga jenis bahan makanan wajib tersebut, pelaku diet Budwig juga harus mengonsumsi sayur-sayuran, buah, dan makanan yang kaya serat. Mereka juga dianjurkan untuk berjemur di bawah sinar matahari pagi untuk meningkatkan jumlah vitamin D yang diproduksi tubuh mereka.

Beberapa komponen spesifik dari diet Budwig menunjukkan beberapa harapan di bidang pengobatan kanker. Ada beberapa penelitian yang sedang berlangsung tentang efektivitas flaxseed sebagai bahan antikanker.

Diet Budwig percaya bahwa makanan berikut dapat mencegah tubuh Anda berfungsi pada tingkat optimal dan karenanya harus dihindari. Beberapa makanan tersebut antara lain kerang, daging dan olahannya, keju tinggi lemak, minyak kedelai, gula pasir, dan makanan berpengawet.

Meskipun ada bukti bahwa flaxseed dapat melawan kanker pada hewan, belum banyak informasi penelitian yang menghubungkan efek positifnya pada manusia. Namun sebuah studi kasus yang dilakukan pada orang dengan kanker payudara yang menjalani diet Budwig selain kemoterapi dan radiasi, mengalami penurunan tingkat penyebaran kanker.

Studi lain yang dilakukan pada 25 lelaki dengan kanker prostat mengungkapkan bahwa penggunaan flaxseed dapat mengurangi kadar hormon testosteron lelaki yang pada gilirannya membantu mengurangi ukuran tumor.

Untuk pelaku diet Budwig, ada kemungkinan kekurangan vitamin B yang parah. Hal ini karena diet Budwig membatasi konsumsi daging. Vitamin B sendiri sebenarnya sangat penting untuk pengaturan hormon, kesehatan otak, dan energi. Dalam kasus seperti itu, pelaku diet ini mungkin harus mempertimbangkan untuk mengambil suplemen vitamin B.*

(sumber: suara.com)

(Visited 1 times, 1 visits today)